Monthly Archives: February 2016

Menerka-nerka Rahasia Konsumsi BBM pada Satria FU FI

Suzuki Satria FU Fuel Injection sudah launching tanggal 16 Februari kemarin di sirkuit sentul nih, karena MO gak nyobain jadinya tertarik dengan keterangan di brosur nih, cekidot deh

irit2bbbm2ball2bnew2bsatria2binjeksi
nyolong dari punya om Taufik TMCBlog nih

Tuh liat, power dan torsi perkasa, tapi klaim jarak tempuhnya 200km fulltank itu sesuatu loh. Di brosur (setidaknya satu gambar ini) tidak diberitahu metodenya gimana, kita anggap aja metodenya ECE R-40 + Test EUDC deh. Kira-kira begini hasil analisa ngawur MO, kita comot lagi deh ilmunya Om Taufik TMCblog.

  1. Idling selama 11 detik
  2. Akselerasi 0-15 km/jam selama 4 detik
  3. Steady di 15 km/jam selama 8 detik
  4. Deselerasi 15-10 km/jam selama 2 detik
  5. Deselerasi 10-0 km/jam selama 3 detik
  6. Idling selama 21 detik
  7. Akselerasi 0-32 km/jam selama 12 detik
  8. Steady di 32 jm/jam selama 24 detik
  9. Deselerasi 32-10 km/jam selama 8 detik
  10. Deselerasi 10-0 km/jam selama 3 detik
  11. Idling selama 21 detik
  12. Akselerasi 0-50 km/jam selama 26 detik
  13. Steady di 50 km/jam selama 12 detik
  14. Deselerasi 50-35 km/jam selama 8 detik
  15. Steady di 35 km/jam selama 13 detik
  16. Deselerasi 35-10 km/jam selama 9 detik
  17. Deselerasi 10-0 km/jam selama 3 detik
  18. Idling selama 7 detik

Plus

  1. Idling di 0 km/jam selama 20 detik
  2. Akselerasi 0-70 km/jam selama 41 detik
  3. Steady di 70 km/jam selama 50 detik
  4. Deselerasi 70-50 km/jam  selama 8 detik
  5. Steady di 50 km/jam selama 69 detik
  6. Akselerasi 50-70 km/jam selama 13 detik
  7. Steady di 70 km/jam selama 50 detik
  8. Akselerasi 70-90 km/jam  ( belum ada data berapa detik)
  9. Steady di 90 km/jam ( belum ada data berapa detik)
  10. Deselerasi 90-nol km/jam ( belum ada data berapa detik)
  11. Steady di keadaan diam ( belum ada data berapa detik)

Mengetahui kemampuan Satria baru yang segitu bagusnya dengan klaim Top Speed 142 km/jam,  dengan variabel tes kecepatan tertingginya “hanya” 90km jam untuk beberapa detik, jelas eces sekali buat ini motor. Dan kita tahu, salah satu faktor penting yang mempengaruhi konsumsi bbm yaitu BOBOT  Satria FU FI yang hanya 109 km. Aerodinamika juga pengaruh, dibantu bodi yang slim, hambatan angin yang dibelah Satria FU FI ini saat ngacir bisa diminalisir, ya walaupun mungkin, mungkin ya.. motor fairing punya kemampuan membelah angin lebih baik. Hambatan yang dihadapi juga bisa diminimalisir dengan ukuran ban yang tidak begitu gambot. Mantep.

Kemudian, kalau temen-temen pernah browsing internet, faktor lain yang mempengaruhi konsumsi bbm adalah kailan RPM motor. Lagilagi, dengan tenaga sebagus itu, kecepatan tes pada variabel-variabel tadi hanya perlu mengail rpm yang tidak terlampau tinggi, dibantu oleh bobot keseluruhan yang ringan tadi, terlebih lagi mesin 6 speed bisa digunakan cukup irit jika kita jeli mengatur gear setinggi-tingginya pada rpm serendah rendahnya dengan kecepatan yang sesuai. Mau lagi ? coba Buffer dulu video Om Taufik, sampai 6000an rpm mesin Satria FU FI masih bisa dibilang santai tuh, mesin santai kan relatif nenggak bbm lebih bersahabat imho, terus cek screen shot nya om Vandra MMblog di sini sini sini dan disini , perhatiin kecepatan, gear, dan rpm nya deh.. Efisien banget keliatannya ! disini engineer Suzuki jeli, selain memanfaatkan redline 13000 rpm nya Satria FU FI ini untuk performa, juga memanfaatkan rentang rpm seluas itu untuk meletakkan tenaga di rpm yang tepat demi konsumsi BBM lebih baik ! salut !

Overall, secara paket motor ini matap banget, si Gesit Irit ! asik !

.

Sekian.

 

Hayo kalau mau berinteraksi, berbagi info, diskusi dan apaaja bisa juga hubungi MO di
email : rigionasakti@gmail.com
wa : 0897 0775 (45+1)1  (jangan telpon atau sms ya)

 

 

 

 

 

 

Advertisements

TEMATIS TILANG (2) : SIDANG ? SIAPA TAKUT

Melanjutkan yang sebelumnya nih. Flashback dikit, MO kena tilang akhir desember 2015 dan harus sidang tanggal 8 januari 2016

Jadi, langsung aja. Selesai UAS kirakira jam 1, pulang dulu isi perut, langsung buka gps hp dan cari Pengadilan Jakarta pusat, tapi.. loh loh ? kok adanya di Jalan Gajah Mada ini, waduh di slip kan di Jalan Bungur katanya, mampus. Dengan segenap harapan kalau MO gak dikerjain, tancap gas dah ngikuti tuntunan GPS ke Jalan Gajah Mada, sesuai hasil browsing sebelumnya nih, di depan pengadilan sudah ada beberapa calo neriakin MO untuk menggunakan jasanya, masuk, mastiin ke satpam kalau ini lokasi sidang buat pelanggaran lalu lintas, dan OH ! satpamnya ngasih tunjuk selebaran yang ditempel di posnya kalau untuk pelanggaran lalu lintas dipindah di pengadilan baru di ,,, di JALAN BUNGUR ! HORE ! lega dikit ngoahaha.. mampus, dimana lagi itu jalan ? untungnya ketemu seorang masmas umur 30 awal kali ya, bernasib sama seperti MO, tapi dia orang Jakarta, alhasil MO ngikutin dah tuh sampe lokasi.. patokannya Hotel Boutique ya.

Sampai dilokasi, hmmm gak ada calo, parkir luar kah dalam ya ? ngelihat diluar tukang parkirnya resmi kok, pakai seragam, yowis parkir diluar. Eh taunya ada parkiran di dalam, kamprettt.. ambil antrian dengan cemas secara udah siang nih.. liat nomor, BUSET ! ANTRIAN 1316 haiahhh telerr masih banyak orang disini, dan baru sidang urutan 780an gila aja udah lewat jam 2 siang itu. Tanya sana sini, ada yang udah nunggu 3jam lebih, kasian amat yak. Banyaknya antrian membuat ruangan baru dibuka untuk mempercepat antrian.

Masuk ruangan sidang, busett itu manusia rame amat.. kelihatan suasana ruang sidang ada di tipi tipi, meja sidang buat Hakim, Jaksa, dkk. TAPI KOK YANG MENYIDANG STAF BIASA YA, TERUS TANPA SERAGAM, BUKAN MUKAMUKA HAKIM, MANGGIL ORANGORANG KAYA MANGGIL NOMOR UNDIAN, gak formal banget rasanya, atau emang MO yang gak tau kalau sidang pelanggaran lalu lintas kaya gini ? mohon bantuannya tementemen, masih awam nih ehehehe. Menggosip sama sesama pelangar nih, MO nanya nanya kalau melanggar itu pasal mana, tau biayanya darimana dll, ada om om udah pengalaman sepertinya, dia bilang “kalau pengguna motor, satu pelanggaran kena 100 ribu rupiah mas tilangnya” apa bener ya teman-teman kalau resminya seperti itu ? mohon infonya dong tementemen yang tinggal di jakarta ehehehe.

Ada yang mengenaskan sih, ada yg udah antri berjam jam, taunya dokumennya yang disita untuk ditebus pas tilang, BELUM DIKASIH SAMA POLISI YANG MENILANG ! mampus dah tuh apalagi ada yang orang jauh, kasian banget MO ngeliatnya,, untung STNK MO ada huehehe

Tiba giliran MO, langsung disebut 100ribu rupiah, dengan duka mendalam MO relakan selembar uang yang sesuatu banget buat anak kuliahan ahaha.. tapi ada seorang bapak protes kalau daftar tarif resmi penebusan tilang tidak diberitahukan secara transparan agar penilang dan tertilang samasama tau, tapi tak digubris oleh staf penilang. Bener juga sih, kalau ada masuk kocek pribadi sedikit saja, dikali segitu banyak orang setiap hari jumat, bahagia tuh ! wkwkwk.. ada juga yang ambil gambar, dan dimahari dimarahi frontal oleh salah satu staf, mengkerut tuh si bapak langsung hapus fotonya. Temen temen pembaca ada yang tau kebenarannya ? bisa komen dong biar MO dan pembaca lain pada tau, ehehehe.

MO buruburu pulang, udah jam 5 kurang euy, dari Jakarta Pusat bisa tua di jalan MO sampe rumah wkwk, tapi tukang parkir di luar minta uang parkirnya 5 ribu rupiah, setau MO sih 2 ribu ya kalau motor, tapi karena seragam resmi gak terlalu masalah dan MO malas berdebat karena takut kejebak macetnya orang pulang kerja. sekian

 

Niat MO disini murni hanya mau berbagi pengalaman sama temen temen sekalian sih, kalau berkenan bisa bantu share atau komentar meninggalkan jejak di blog MO ehehehe

 

Hayo kalau mau berinteraksi, berbagi info, diskusi dan apaaja bisa juga hubungi MO di
email : rigionasakti@gmail.com
wa : 0897 0775 (45+1)1  (jangan telpon atau sms ya)

 

TEMATIS TILANG (1) : PENGALAMAN TERJERAT TILANG DI IBUKOTA

Halo halo halo.. Sebenernya MO bukan gak aktif sih, cuman ada ide tapi males aja nulis, coba nulis lagi deh.

Jadi gini, sambil berbagi pengalaman juga.. Buat orang luar jawa macam MO ini, masuk ke Ibukota Jakarta, kesan awalawalnya ribet bener dah, tuh jalan banyak amat jalurnya blablabla . Hal yang MO tau cuma satu, jangan masuk busway atau mampus !

Sekitar akhir Bulan Desember 2015 kemarin, MO mau berkunjung ke rumah keluarga MO di daerah Jakarta Timur, tanpa takut tinggal pasang maps ke lokasi dan main tancap motor aja dah, buat yang tau (MO gak terlalu tau wkwk) maps ngarahin lewat Jakarta Pusat, kawasan Cempaka Putih. Pas di suatu daerah, ada 2 nih, jalan atas atau underpass, sementara di map terlihat lurus aja, MO beraniin dah lewat underpass karena dulu ingat pernah naik ojek online ngelewatin underpass. Tapi kok mobil semua ya ? MO liat ada bajaj juga malah jalan mundur, mampus udah degdgeg ser… apakah ini cinta ? . Bener aja, selepas underpass ketemu dan dikasih surat cinta sama Pak Polisi mampus tuh panik setengah mati.. Surat surat lengkap, langsung babibu ngisi Slip Merah, wah ini polisi bener tapi nakal nih (?) kan MO baru pertama kena tilang nih, dan posisi MO sendirian pas dikasi surat cinta pakpol, tautau yang ditahan STNK nahloh ! terus MO di cuekin gitu aja habis dikasi surat cinta, wasyemmm dah. Lalu MO pdkt bentar sama pak pol.. kurang lebih gini

“Pak salah saya apa sih ?” tanya MO memulai

“Masuk jalur cepat” waduh baru tau juga.

“Ini tulisan bapak gakjelas nih pak, pasal apa, ditilang dimana apanya kemana, ini jalan apa ya pak ?” MO gamau stnk hilang entah kemana ntar

“baca aja disitu, jalan bungur di jakarta pusat” jawab pak pol cuek sambil cari mangsa lain

“gimana pak nulisnya ? bungur ? dimana itu pak ? saya tulis ulang di suratnya ya biar jelas” mampus dah nih dimana, batin MO.

“Iya bungur, jakarta pusat.  kamu cari aja nanti sana, kamu sidang tanggal 8januari” pak pol masih cuek amat nih, mau kesel lah dia aparat wkwk kita yg sabar

.sekian

 

Waduh apa MO dikerjain ini -_- mana dia tau ktp sama sim masih status Balikpapan.. fyi 8 januari 2016 itu jumat, mampus dah pas awalawal UAS di kampus nih, 2 Mata Kuliah, untung jam sidangnya gak dikasih tau, tapi ini nambah ribet juga sih, jadi gatau kapan boleh datang. Semua pikiran kalut udah hampir menguasai MO nih, bahaya wkwk.. akhirnya tancap gas lagi ke tujuan dan dapat info baru buat perantau awal di ibukota, JALUR CEPAT BUAT MOBIL DOANG, catet. Semua keluarga yang MO ceritain kisah cinta ini pada protes kok ya yg disita langsung STNK, padahal harusnya SIM dulu, kalau sim tidak ada baru sita STNK, wasyemmm… lanjut part 2 yah ehehe

 

Hayo kalau mau berinteraksi, berbagi info, diskusi dan apaaja bisa juga hubungi MO di
email : rigionasakti@gmail.com
wa : 0897 0775 (45+1)1  (jangan telpon atau sms ya)